Skip to main content

Danone-AQUA, Pentingnya Kolaborasi Multi Pihak Melestarikan Ketersediaan Air dalam Menghadapi Perubahan Iklim

Pembicara dalam Webinar Menjaga Kelestarian Air | Foto: Tangkap layar webinar

Air merupakan kebutuhan mutlak setiap orang yang digunakan untuk berbagai kebutuhan, mulai dari konsumsi sehari-hari, kebersihan, pengairan lahan pertanian, industri, budidaya ikan, serta dimanfaatkan pula sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

Manfaatnya yang beragam dalam kehidupan sehari-hari membuat manusia dan makhluk hidup lainnya tak berdaya tanpa air.

Secara eksplisit, kehadiran air memang sangat mudah ditemukan. Air keran yang terus menyala di rumah, air minum dalam kemasan yang dijajakan di sepanjang jalan, air laut, air hujan. Hampir di semua aspek kehidupan, kita bisa menemukan air dengan mudah.

Pemikiran ini membawa manusia larut dalam pemahaman bahwa bumi memiliki stock air yang melimpah tanpa perlu khawatir terjadinya kekeringan dan kekurangan air. Padahal, dilansir dari berbagai sumber, ada banyak tempat yang kekurangan air bersih sampai kesulitan untuk minum.

Kekeringan ini terjadi karena tidak semua air yang ada di bumi dapat dimanfaatkan. Hanya air tanahlah yang dianggap sangat penting tak hanya dalam sistem air dan sanitasi, pertanian, industri, serta ekosistem, jenis air ini pulalah yang menjadi sumber daya vital yang menyediakan hampir setengah dari semua air minum di seluruh dunia.

Mengingat pentingnya air tanah untuk keberlangsungan hidup dan kebutuhan air dunia, pada Sidang PBB ke-47 tanggal 22 Desember 1992 di Rio de Janeiro, Brasil, dibentuklah Hari Air Sedunia.

Perayaan ini mulai dilaksanakan pada tahun 1993 dengan tujuan utamanya ingin meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya akses air bersih untuk kita semua. Hal ini hanya bisa diwujudkan bila semua orang dapat menyumbangkan aksi nyata untuk mengatasi krisis air global yang saat ini dialami.

Perayaan Hari Air Sedunia terus diperingati setiap tanggal 22 Maret hingga saat ini dengan tema berbeda setiap tahunnya, tema tahun ini berbicara tentang: Air Tanah: Membuat yang Tak Terlihat Menjadi terlihat.

Tak ingin ketinggalan, Danone-AQUA, selaku perusahaan yang memiliki komitmen untuk menjadi perusahaan yang bertanggungjawab dalam proses operasinya. Salah satunya adalah komitmen untuk mengembalikan air lebih banyak lagi dari yang digunakan di tahun 2030, turut merayakan peringatan #Worldwaterday2022 dengan membawa spesifik tema “Melestarikan Ketersediaan Air dalam Menghadapi Perubahan Iklim. “

Kontribusi Danone Aqua dalam menjaga kelestarian air

Vera Galuh selaku VP General Secretary Danone Indonesia berharap, lewat webinar yang diselenggarakan, semua peserta dapat berbagi informasi bagaimana melakukan aksi nyata untuk menjaga kelestarian dan perlindungan siklus air.

Untuk ketersediaan air, diperlukan sinergi yang luar biasa dan terus menerus secara bertanggungjawab dari semua pihak baik itu Pemerintah, pelaku usaha, lembaga, swadaya masyarakat, komunitas bahkan seluruh konsumen dan seluruh lapisan masyarakat yang ada.” Ujarnya.

Dalam kesempatan ini, Ibu Vera juga menyampaikan bagimana Danone-AQUA terus melakukan aksi konkret untuk merawat sumber air dan lingkungan di sekitarnya agar terus diupayakan secara terintentegrasi dan komprehensif dari hulu, tengah hingga ke hilir.

Beberapa aksi konkret yang dilakukan Danone Aqua:

  • Di hulu ada penanaman pohon secara berkelanjutan dan termonitor, mengupayakan sumur resapan dan penyediaan akses air bersih serta sanitasi.
  • Di bagian tengah ada upaya merehabilitasi daerah irigasi dan mendukung pertanian yang berkelanjutan serta melanjutkan ketersediaan air bersih dan sanitasi
  • Di hilir, ada upaya penanaman mangrove, pelaksanaan program kali bersih yang diupayakan secara continue. Ada juga pengelolaan air secara terpadu yang ditujukan di Daerah Aliran Sungai (DAS) yang menjadi salah satu faktor penting dalam menjaga keseimbangan siklus air, serta memastikan pengguna air di sekitar DAS dapat terhindar dari bencana yang terkait masalah air sehingga dapat menjaga juga keberlangsungan mata pencahariannya.

Kualitas dan kuantitas air di seputar DAS dijaga secara konsisten oleh Danone dengan menginisiasi penelitian Hidrogeologi, program konservasi dan pembentukan forum pengguna air untuk memastikan keterlibatan seluruh pemangku kepenting dalam pengelolaan DAS.

Kita percaya bahwa DAS yang terkelola dengan baik dapat memastikan ketersediaan air tanah tetap terjaga sehingga supply air di daerah hilir dapat terus terjaga keberlanjutannya.” Lanjutnya.

Dampak perubahan iklim terhadap kelestarian air

Perubahan iklim yang terjadi tanpa dapat dihindari juga masuk dalam perhatian Danone-AQUA. Hal ini karena perubahan iklim menyebabkan peningkatan suhu rata-rata di bumi secara konstan setiap tahunnya dan berdampak langsung terhadap ketersediaan air tanah yang semakin berkurang akibat perubahan iklim.

Perubahan iklim ini tentu mengharuskan semua orang untuk terus beradaptasi serta menjaga keberlangsungan dan ketersediaan air di Indonesia.

Langkah lain dari Danone-AQUA adalah memastikan validasi dan monitoring yang independen agar setiap inisiatif dan program yang diselenggarakan bisa terlaksana dan terukur dengan baik serta bisa menjadi masukan agar langkah-langkah berikutnya bisa lebih tepat sasaran.

Kolaborasi multi pihak untuk menjaga kelestarian dan ketersediaan air dalam menghadapi perubahan iklim

Danone-AQUA juga menggandeng Badan Riset dan Informasi Nasional (BRIN) dalam melakukan validasi dampak air positif di dua lokasi operasional di PT AGM Mekarsari dan PT AGM Babakansari dengan sumber airnya kubangnya.

Pemanfaatan air tanah harus dilakukan secara seimbang, bertanggungjawab dan dilakukan melalui upaya pendampingan, advokasi, monitoring dan edukasi kepada masyarakat dan komunitas terutama mereka yang berada di area DAS agar perlindungan siklus dan ketersediaan air dapat terjaga dengan baik.”

Aksi konkret yang dilakukan ini tak lepas dari tanggungjawab Danone yang dibungkus dalam visi One Planet One Health.

Dalam acara serupa, Dr. Ir. Muhammad Rizal, M.SC selaku Direktur Bina Teknik Sumber Daya Air Kementerian PUPR juga menyebutkan ketersediaan air di Indonesia masih tidak merata sehingga menyebabkan index ketersediaan air beragam. Kondisi air di beberapa lokasi di Indonesia bahkan masih berstatus kritis, sedang hingga non kritis berat.

Tantangan lainnya bagi Kementerian PUPR adalah Indonesia harus memenuhi SDG 6 yakni air bersih dan sanitasi layak serta Indonesia juga harus memenuhi SDG 13 yakni perubahan penanganan iklim.

“Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat harus menjawab dengan pembangunan infrastruktur dan penanggulangan sumber daya air yang ditujukkan sebesar-besarnya untuk kesejahteraan masyarakat” Ucapnya.

Menurut Visium 2030 bidang SDA, Indonesia perlu meningkatkan 70m3 per kapita per tahun hingga 2030 untuk mencapai jumlah yang ditargetka 120m3 per kapita. Dengan proyeksi penduduk mencapai 300jt jiwa pada tahun 2030, berarti masih dibutuhkan tidak kurang 36 miliar m3 tampungan air atau setara dengan 22jt tampungan untuk mengisi kesenjangan tersebut.

Capaian Kementeria PUPR | Foto: Tangkap layar webinar

Demi menjawab tantangan ketersediaan air ini, sejumlah capaian telah berhasil dilakukan oleh Kementerian PUPR seperti di bawah ini dan masih terus mengejar sejumlah target capaian penyediaan air baku pada 2020 – 2024.

Ada juga bapak Tri Agung Rooswiadji selaku footprint Program Manager WWF Indonesia. Menurutnya upaya bersama dari pemerintah, masyarakat dan juga pemerhati lingkungan perlu melakukan sesuatu yang dapat mereka lakukan.

Sumber-sumber air di hulu perlu juga dilakukan upaya-upaya pelestarian” katanya.

Perubahan iklim akan membuat suhu meningkat pula. Dampaknya, kesediaan air permukaan akan banyak terancam.

Bapak Agung juga mengajak agar masyarakat tak terlalu selektif dalam memanfaatkan air.

Tak perlu semua hal menggunakan air tanah atau air-air yang bersih. Air hujan juga bisa dimanfaatkan seperti untuk mencuci mobil, membersihkan lantai karena jenis air ini masih sangat layak digunakan.” Imbuhnya mengajak peserta agar lebih bijak menggunakan air.

"Pengalaman yang dilakukan Danone-AQUA itu sangat menarik. Ini menjadi tahap pertama yang dapat membuat pihak-pihak lain dapat melakukan hal yang sama." lanjutnya. 

Dr. Sci. Rachmat Fajar Lubis, selaku peneliti air tanah BRIN mengaku, ada sejumlah tantangan yang dihadapi terkait air, termasuk di Indonesia

Kita bisa lihat sumur-sumur kita menurun muka air tanahnya, mata air menurun debitnya. Ini menjadi permasalah buat kita, bagaimana supaya air ini bisa terus lestari. Mudah-mudahan air ini berhenti penurunannya. Minimal stabil dan maksimalnya bisa kembali seperti awal.” Ujarnya menyebutkan tantangan dalam inovasi penelitian dan mengingatkan bahwa air tanah adalah benteng terakhir pertahanan manusia saat mengalami krisis akibat perubahan iklim.

Ratih Anggraeni selaku Head of Climate and Water Stewardship Danone Indonesia, mengatakan, Pemerintah memang telah terlibat peran yang sangat besar dalam upaya-upaya melestarikan air, namun keterlibatan perusahaan swasta juga diperlukan.

Karena memang keberadaan dan pemanfaatan air tanah khususnya itu memang melintasi batas teritori sehingga semua pihak perlu terlibat, perlu ikut sharing tanggungjawab dalam hal pemanfaatan, pelestarian dan pengendalian kualitas dari air itu sendiri”

Keterlibatan Danone dalam melestarikan air ini juga tak luput karena memang air menjadi salah satu material krusial dalam bisnis baik sebagai bahan baku dan sebagai bahan pendukung yang tentu juga dibutuhkan oleh perusahaan-perusahaan lain. Menjaga kelestarian air berarti telah menjaga bagian dari bisnis yang dijalankan.

Kontribusi-kontribusi Danone ini tertuang pula dalam Danone Water Policy yang merupakan komitmen yang dituangkan melalui 3 pilar strategis:

Danone Water Policy | Foto: Tangkap layar Webinar

  1. Perlindungan SDA dan ekosistem alami
  2. Mendorong sirkularitas air dalam proses produksi dan sekitarnya, serta
  3. Menyediakan air minum yang aman untuk masyarakat yang rentan

Komitmen ini dilakukan untuk mewujudkan ambisi Danone untuk mencapai positive water impact pada 2030 mendatang, yakni mengembalikan air kepada ekosistem, lingkungan atau alam dan masyarakat dengan jumlah yang lebih banyak dari yang digunakan.

Putu Ayu, Putri Indonesia Lingkungan 2020 juga turut andil dalam memberikan seputar pengalaman pribadi bagaimana kita, masyarakat Indonesia yang tinggal di daerah kepulauan tapi kesulitan untuk mendapatkan layanan sanitasi akibat perubahan iklim.

Dalam kesempatan ini, Ayu juga turut berbagi tips-tips bagaimana masyarakat bisa melakukan aksi nyata dalam menjaga air:

  • Mengubah mindset tentang ketersediaan air yang tampaknya bisa dan mudah didapatkan
  • Menghemat penggunaan air seperti menyiram tanaman, mencuci, menggosok gigi. Dalam proses menggosok gigi saja misalnya, agar lebih menghemat air, Ayu mengajak masyarakat agar mematikan keran air, bisa juga dengan memanfaatkan gelas agar penggunaan air jauh lebih terkontrol.
  • Berperan juga dalam proses daur ulang sampah plastik
  • Memiliki kepentingan dan tanggungjawab yang sama bahwa menjaga air adalah tanggungjawab bersama.
"Pergi ke pulau seberang bersama-sama
Jangan lupa bawakan air
Siapa orang yang paling bijaksana?
Yang paling bijaksana adalah yang paling bijak menggunakan air"

Selamat Hari Air Sedunia

Comments

Popular posts from this blog

[Review] Cerita 4 Hari 3 Malam di Hotel Aryaduta Tugu Tani.

Masih berbicara tentang Vlog dan Blog Competition yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia Januari 2020 lalu. Puncak acara ini adalah BI Netifest 2020 yang diadakan di museum Bank Indonesia sekaligus pengumuman pemenang dari seluruh kategori. Cerita selengkapnya tentang keseruan keberlangsungan acara tersebut bisa kamu baca di sini:  5 Alasan Penting Mengapa Harus Ikutan Vlog dan BlogCompetition Bank Indonesia. Jika tahun 2019 lalu tempat yang disediakan oleh Bank Indonesia bagi seluruh finalis terpilihnya adalah Hotel Grand Mercure Gajah Mada, maka tahun ini Bank   Indonesia memfasilitasi Hotel Aryaduta Tugu Tani untuk tempat penginapan selama acara, salah satu hotel berbintang 5 di Jakarta. Selama 4 hari 3 malam berada di hotel ini, masing-masing punya cerita sendiri. Termasuk aku.Masing-masing punya cerita mulai dari teman baru, view kamar, pengalaman yang di dapat, fasilitas yang ditawarkan oleh hotel, hingga hal-hal menarik apa saja yang dapat dilakukan di

Serunya Mengikuti Test CPNS di Kementerian Pertanian

Di ruang tunggu sebelum memasuki area registrasi | Foto: Efa Butar butar Yuhuuu, mana nih suaranya para pejuang CPNS? Tetap semangat, terus belajar jangan lupa berdoa dan minta restu orang tua sebelum test CPNS nya ya. Kebetulan, dari sekian ratus ribu peminat CPNS, aku salah satu di dalamnya. Heheh. Aku ambil Kementerian Pertanian dengan jabatan sesuai bidang yang dulu kuambil saat kuliah. Dan sesuai dengan jadwal yang telah dikeluarkan oleh Kementan dalam websitenya, untuk wilayah DKI Jakarta, ujian dilaksanakan di gedung Auditorium Kementerian Pertanian tanggal 11-14 Februari 2020 menyusul lokasi lain yang sudah lebih dahulu melaksanakan ujian. Dan hari ini, Rabu 12 Februari 2020 adalah jadwalku dan ratusan peserta lainnya untuk ujian. Tulisan ini kubuat setelah mengambil tas dan keluar dari ruangan ujian. Dan sebagai peserta yang telah menyelesaikan tanggungjawabnya, lega ya tentu saja. Aku sudah melaksanakan tanggung jawabku untuk melakukan yang terbaik dala

Tak Perlu Dibedah, Rumah Sakit Mitra Keluarga Bekasi Timur Tawarkan Cara Singkat untuk Penanganan Penyakit Kardiovaskular

Dokter pemateri dan MC | Foto: Dokumen Pribadi Petang tadi, usai menghadiri sebuah acara dibilangan Alam Sutera, tanpa sengaja aku bertemu dengan seorang Bapak paruh baya. Wajahnya sangat pucat dengan pergerakan sangat lambat. Saat itu kami sedang berada di kereta Commuter Line ke arah stasiun tanah abang. Bedanya, Beliau duduk, sementara saya dan penumpang lain berdiri. Sesaat sebelum turun, seorang Ibu yang berada persis di sisinya menuntun Beliau berdiri. “Tolong dikasih jalan ya Mas, Mba. Maaf, sakit jantung soalnya.” Tanpa perlu diminta, penumpang yang berdiri membentuk lorong kecil untuk Beliau berjalan tanpa halangan. Mungkin Beliau baru mendapatkan perawatan atau mungkin pasang ring jantung. Memang, tiap kali dihadapkan dengan penyakit yang terdengar sangat berbahaya ini, panik, hati-hati, ketakutan, cemas adalah sederet perasaan yang tak bisa dipisahkan. Dan itu wajar karena penderita penyakit jantung konon kapan saja bisa “lewat”. Tidak ada hati yang siap unt